Membedah Stablecoin dan Keuntungannya

Stablecoin

Industri keuangan adalah industri dengan kapitalisasi terbesar di dunia. Setiap hari, transaksi yang tak terhitung jumlahnya dilakukan di seluruh dunia. Dengan teknologi baru yang dikembangkan, industri keuangan pun banyak berubah.

Sudah lama kita mengenal Bitcoin sebagai sistem baru dalam bertransaksi aman dan transparan. Kini mata uang kripto pun bertambah dengan hadirnya Stablecoin. Apa Itu Stablecoin? Apa saja keuntungannya?

Apa itu Stablecoin?

Stablecoin adalah mata uang kripto yang didukung oleh kumpulan mata uang lain seperti Euro dan Dolar. Hasilnya, nilainya ditentukan oleh nilai semua mata uang lainnya tersebut secara bersama-sama.

Hal ini berarti fluktuasi harga tidak akan terlalu parah. Secara teori, jika nilai Euro jatuh maka akan berdampak negatif pada nilai Stablecoin yang didukung oleh Euro. Tetapi karena dalam banyak kasus nilainya didukung oleh banyak mata uang, nilai Stablecoin pun akan diimbangi oleh mata uang lainnya.

Dengan Stablecoin, nilai dolar memang bisa turun, tetapi perbedaan harga tersebut diimbangi dengan nilai Euro dan mata uang lain yang terkait dengannya. Akibatnya, fluktuasi harga lebih sedikit dan oleh karena itu secara teori lebih menarik untuk digunakan sebagai mata uang.

Kita sering melihat jika Stablecoin 1:1 didukung oleh kumpulan uang fiat seperti Euro, Dolar atau Yen. Tetapi secara teori, ini juga dapat didukung oleh hampir semua aset lain seperti emas, real estat, atau bahkan cryptocurrency lainnya.

Apa Saja Keuntungan Stablecoin?

Bisa dibayangkan bahwa bagi seorang pebisnis yang ingin menerima mata uang kripto sebagai alat pembayaran, sangat tidak menguntungkan jika nilai kripto tersebut sangat berfluktuasi nilainya. Mereka memiliki biaya yang setidaknya harus ditanggung dalam penjualan produk.

Apakah nilai kripto yang diterima turun “dalam semalam” sebesar 10%? Maka pengusaha sebenarnya telah menjual produknya seharga 10% lebih rendah. Namun, hal sebaliknya juga benar. Orang-orang yang telah menerima mata uang sebagai alat pembayaran di tahun-tahun awal Bitcoin dan telah berhasil menyimpannya (HODL) mendapatkan keuntungan yang besar hari ini. Namun, hal tersebut tidak pasti dan oleh karena itu dapat menjadi penghalang bagi banyak pengusaha untuk mengadopsi mata uang kripto yang mudah berubah.

Contoh yang bagus adalah Microsoft. Sejak 2014, mereka telah menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran, tetapi berhenti melakukannya beberapa saat kemudian karena harganya terlalu fluktuatif. Itu tentu saja bukan jaminan untuk menjalankan sebuah perusahaan sebesar Microsoft.

Juga orang-orang yang kesulitan memiliki rekening bank bisa mendapatkan keuntungan dari Stablecoin. Terkadang orang di negara berkembang bekerja di luar negeri untuk mengirim uang kembali ke keluarganya. Bagi orang-orang tersebut, sering penghasilan yang diterimanya turun nilainya setelah dikonversi ke mata uang negara mereka. Namun dengan Stablecoin, meski jaminannya tentu tidak pernah 100%, tetapi nilainya akan tetap lebih stabil.

Oleh karena itu, kita dapat membayangkan jika banyak perusahaan besar tertarik untuk mulai menggunakan Stablecoin. Bisa jadi ini akan memotong sebagian besar lalu lintas keuangan saat ini di masa depan. Kita melihat semakin banyak perusahaan besar yang membuat Stablecoin mereka sendiri, seperti Facebook dengan proyek Libra.

Jenis-Jenis Stablecoin

Ada berbagai jenis Stablecoin yang semuanya memiliki karakteristik yang berbeda-beda, yaitu: tipe yang didukung oleh uang fiat, yang didukung oleh merchandise, Cryptocurrency terkait dengan Stablecoin, dan berjenis tanpa jaminan. Penjelasan masing-masingnya adalah sebagai berikut:

1. Stablecoin didukung oleh uang fiat

Ini adalah Stablecoin yang paling umum. Seringkali, jenis ini didukung oleh mata uang terbesar seperti dolar, euro, atau pound. Pada prinsipnya, koin ini didukung 1: 1 oleh mata uang pendukungnya. Artinya, ketika ada 1 miliar euro dari Stablecoin terkait yang beredar, 1 miliar mata uang terkait pun harus disimpan. Setiap euro sama dengan 1 koin dengan nilai yang sama.

Keuntungan dari Stablecoin jenis ini adalah terpisah dari nilai mata uang kripto lainnya. Ini didukung oleh mata uang “normal” sehingga meskipun Bitcoin akan mencapai €0, nilai Stablecoin ini tetap sama. Yang paling terkenal dari tipe ini adalah USD Tether.

2. Stablecoin didukung oleh merchandise

Varian lain dari Stablecoin adalah koin yang didukung dengan barang dagangan. Itu bisa berupa emas, perak, atau bahkan real estat. Koin itu juga dapat didukung oleh minyak atau apa pun yang telah ditetapkan nilainya.

Ide dari jenis Stablecoin ini adalah bahwa ia didukung oleh produk berwujud yang berlawanan dengan mata uang atau cryptocurrency. Selain bisa mempertahankan nilainya, koin jenis ini juga berpotensi untuk meningkat nilainya. Segera setelah didukung oleh real estat dan nilai real estat tersebut meningkat, nilai koin tentu saja juga akan meningkat secara teori.

Hal yang sama berlaku untuk emas yang merupakan cara yang menarik untuk berinvestasi. Berinvestasi pada logam mulia seperti emas juga menjadi lebih mudah. Stablecoin yang didukung oleh emas, misalnya, Digix Gold (DGX). Kita tahu bahwa koin yang kita beli terkait dengan sejumlah emas. Oleh karena itu, kita dapat berinvestasi dalam emas tanpa harus membeli brankas agar tetap aman. Ini bisa dilakukan dengan Stablecoin. 1 DGX adalah setara dengan 1 gram emas. Vault diperiksa setiap tiga bulan untuk memastikan masih ada cukup emas di penyimpanan untuk menutupi setiap DGX.

3. Stablecoin didukung oleh cryptocurrency

Jenis Stablecoin ini tidak didukung oleh emas atau euro, tetapi oleh satu (atau lebih) mata uang kripto. Ide di balik ini adalah bahwa euro atau dolar tidak terdesentralisasi. Cryptocurrency pada dasarnya lebih terdesentralisasi dan ini menarik bagi sekelompok besar investor.

Ini adalah bentuk Stablecoin yang paling rumit. Seringkali nilai yang mendukung Stablecoin ditampilkan dalam dolar, sedangkan yang diamankan adalah mata uang kripto. Contoh paling terkenal dari ini adalah Dai. Untuk setiap $ 500 di Stablecoin, ada $ 1000 di belakang koin. Namun $1000 ini terkunci di Ethereum.

4. Stablecoin tanpa jaminan

Ini mungkin Stablecoin paling menarik. Koin ini tidak didukung oleh uang, barang dagangan, atau mata uang kripto apa pun. Ini juga mirip dengan dolar, misalnya. Dahulu ini didukung oleh emas, tetapi sudah lama ditinggalkan. Namun kita masih dapat membayarnya di mana pun. Contoh paling terkenalnya adalah Basis.

Stablecoin yang tanpa jaminan bekerja melalui algoritma. Saat banyak orang membeli Stablecoin, nilainya akan meningkat pesat sesuai hukum penawaran dan permintaan. Namun, pada saat itu algoritma mencetak lebih banyak koin, meningkatkan pasokan dan menjaga harga tetap sama. Hal yang sama berlaku sebaliknya. Apakah minat turun dan banyak koin yang dijual? Kemudian algoritma akan membeli lebih banyak Stablecoin dari pasar untuk menjaga harga tetap sama.

Ini adalah bentuk Stablecoin yang paling terdesentralisasi, tetapi mungkin yang paling berisiko. Ada kemungkinan saat terjadi penurunan nilai besar-besaran maka tidak ada cukup sumber daya untuk membeli kembali sehingga nilainya tetap turun. Oleh karena itu, bentuk berjenis ini membutuhkan pertumbuhan konstan agar tetap bertahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *