Apa Itu Ethereum? Pionir Smart Contract Kripto

ETH Ratu Kripto

Membeli uang kripto Ethereum sangat populer saat ini. Cryptocurrency mengacu pada apa yang dinamakan uang digital. Ini adalah “koin” yang tidak dapat disimpan di dompet Anda, tetapi disimpan di komputer.

Dengan membeli dan menjual koin tersebut pada waktu yang tepat, Anda bisa mendapatkan keuntungan berlipat. Oleh karena itu, Ethereum dapat menjadi hal yang menarik bagi orang-orang yang memiliki uang nganggur dan tidak ingin menyimpannya di bank.

Apa itu Ethereum?

Ethereum (ETH) adalah uang kripto sumber terbuka berbasis blockchain yang berfokus pada teknologi smart contract dan bahasa pemrograman untuk aplikasi terdesentralisasi. Ethereum, yang diciptakan Vitalik Buterin, merupakan kriptokurensi dengan kapitalisasi pasar terbanyak ke-2 setelah Bitcoin.

Ketika memikirkan uang cryptocurrency, apa hal pertama yang terlintas di benak Anda? Anda mungkin tidak mengetahui hal itu sama sekali. Tetapi mungkin juga sebagian orang pernah mendengar tentang Bitcoin. Mungkin saudara atau teman Anda ada yang memiliki dan mendapat untung darinya.

Pertama, Anda harus tahu apa itu Bitcoin serta cara kerjanya. Bitcoin adalah mata uang digital ciptaan Satoshi Nakamoto. Anda dapat menganggapnya sebagai Euro atau Dolar, tetapi dalam hal ini adalah uang yang hanya dapat digunakan melalui komputer. Anda tidak dapat menyimpannya di dompet, tetapi Anda harus menyimpannya di dompet digital. Anda tidak dapat mengeluarkan uang ini dari dompet dan menggunakannya di toko untuk membayar.

Anda dapat menggunakan koin itu untuk membayar secara online. Ini sudah bisa dilakukan di beberapa marketplace di internet. Sama seperti bila Anda memiliki Euro atau Dolar, saat ini pun ada beberapa varian cryptocurrency. Salah satunya adalah Ethereum, uang kripto besukan Vitalik Buterin.

Meskipun koin ini sering disebut sebagai Ethereum, namun sesungguhnya kita harus menyebutnya Ether. Ethereum adalah platform yang digunakan banyak mata uang lainnya. Misalnya, aplikasi crypto dan bahkan layanan keuangan.

Anda dapat dengan mudah membeli dan menjual ETH. Jika Anda pandai pemrograman, dimungkinkan juga untuk menyesuaikan platform ini dengan keinginan Anda. Itulah mengapa banyak perusahaan menganggap cryptocurrency ini sebagai opsi yang menarik. Harganya sering naik dan turun terlalu cepat, membuat koin ini tidak dapat diandalkan.

Ether adalah mata uang yang digunakan untuk menyelesaikan transaksi di jaringan Ethereum, dan begitupun dengan Bitcoin, keduanya memiliki banyak kesamaan mendasar. Keduanya adalah cryptocurrency yang berakar pada teknologi blockchain. Ini berarti bahwa komputer independen di seluruh dunia dapat menyimpan daftar transaksi sehingga riwayat setiap koin Ethereum dapat dicek dan dikonfirmasi.

Keduanya adalah mata uang virtual yang secara aktif digunakan untuk layanan, kontrak, dan sebagai penyimpan nilai. Popularitas mereka telah menarik perhatian publikasi berita dan pedagang berharap untuk lebih memahami bagaimana teknologi blockchain dapat mengubah lanskap moneter dari waktu ke waktu.

Sifat desentralisasi Ethereum adalah perubahan signifikan dari mata uang tradisional, tetapi tidak diterima secara luas. Meskipun BTC lebih diterima secara luas dan dilihat sebagai mata uang digital internasional, ETH hanya diterima untuk transaksi dalam Aplikasi Digital (Dapps) yang berjalan di jaringan Ethereum.

Ethereum Berbeda Dengan Bitcoin

Baik Ether dan Bitcoin adalah cryptocurrency yang didasarkan pada teknologi blockchain. Hanya saja, mata uangnya sangat berbeda dan memiliki kegunaan yang berbeda.

Sebelumnya Investbro pernah membahas detail tentang perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum. Beberapa perbedaannya adalah:

BTC

Bitcoin adalah apa yang kebanyakan orang pikirkan ketika mereka mendengar kata “blockchain” atau “crypto”. Itu adalah aplikasi pertama dari teknologi blockchain yang dasar pemikirannya adalah menciptakan mata uang yang tidak terikat dengan bank sentral atau negara tertentu.

Teknologinya juga membuatnya sulit untuk dicuri atau dimanipulasi, karena semua mesin di jaringan yang terdesentralisasi harus menyetujui persyaratan transaksi. Ini biasanya berarti memastikan bahwa penerima adalah pemilik sah mata uang tersebut. Bitcoin dapat diperdagangkan di pasar terbuka atau Anda dapat meminjamkan daya komputasi ke jaringan (menambang) dan dibayar dalam Bitcoin untuk menggunakan mesin Anda (memanen).

Jumlah maksimum BTC yang dapat diproduksi adalah 21 juta, menyebabkan kelangkaan di pasar. Untuk menghindari kehabisan Bitcoin, ada separuh peristiwa yang dibangun ke dalam protokol untuk membayar lebih sedikit Bitcoin kepada penambang setelah mencapai panen. Para pedagang sering mencermati peristiwa tersebut karena sebagian telah mengakibatkan volatilitas pasar.

ETH

Tak lama setelah rilis Bitcoin, Ethereum melihat cara mereka menggunakan teknologi blockchain dan membayangkan bagaimana itu dapat digunakan lebih dari sekedar mata uang. Dimulai dengan Smart Contract dan Aplikasi Terdesentralisasi (Dapps), Ethereum dengan cepat menyadari bahwa mereka membutuhkan mata uang bersama untuk platform mereka, yang dapat dipercaya sesuai dengan protokol mereka.

Dibentuklah Ethereum Foundation, sebuah badan yang mengawasi aktivitas Ethereum tetapi tidak dapat secara mandiri memodifikasi protokol Ether. ETH ditambang dengan cara yang sama seperti Bitcoin, tetapi tidak seperti Bitcoin, penambang ETH dapat mengenakan biaya untuk mengonfirmasi transaksi. Selain itu, tidak ada batasan jumlah Ether yang bisa dilepaskan. Ini menghilangkan kelangkaan yang dirasakan yang mungkin menjadi faktor dalam valuasi Bitcoin yang lebih tinggi.

Ether adalah mata uang yang diakui yang dapat digunakan di jaringan Ethereum, tetapi tidak diterima secara luas di tempat lain. Demikian pula, Bitcoin tidak dapat digunakan sebagai mata uang yang diakui di platform Ethereum.

Ethereum dan Bitcoin beroperasi pada protokol terpisah dan prosesnya tidak terkait satu sama lain. Artinya, beberapa transaksi yang diizinkan di satu platform tidak diizinkan di platform lain. Ini menjadi pertanyaan ketika mempertimbangkan transaksi dengan dan tanpa otorisasi.

Meskipun BTC secara tradisional memiliki valuasi harga yang lebih tinggi daripada ETH, penting untuk dicatat bahwa pasar cryptocurrency sejauh ini sangat tidak stabil dan kemungkinan akan tetap tidak stabil. Tidak seperti saham, komoditas, atau bahkan mata uang yang diatur secara terpusat, nilai yang mendasari mata uang kripto tidak jelas.

Secara keseluruhan, seluruh sistem di balik jenis cryptocurrency ini bahkan tidak terlalu sulit; Anda hanya perlu duduk untuk memahaminya sedikit lebih baik. Bagaimanapun, penting untuk mengetahui bahwa Anda dapat berinvestasi di Ether, sama seperti dengan Bitcoin.

Keuntungan Berinvestasi Ethereum

Semakin banyak orang berinvestasi di Ether, semakin tinggi harga Ethereum. Ini berarti bahwa ada berbagai keuntungan yang akan didapatkan dalam berinvestasi dalam Ether. Salah satu keuntungan terbesar adalah harga Ethereum saat ini meningkat terus. Harga yang fluktuatif adalah salah satu alasan mengapa orang sekarang berinvestasi secara besar-besaran dalam cryptocurrency.

Ada sejumlah keuntungan yang pasti bisa didapatkan dalam mata uang Ethereum ini termasuk:

  • ETH dapat digunakan untuk melakukan transaksi cepat bahkan di seluruh dunia. Anda dapat mentransfer uang digital dari Indonesia melalui Ethereum ke belahan dunia lain secepat kilat.
  • Ethereum, seperti Bitcoin, mempunyai sistem yang terdesentralisasi, artinya tidak ada bank sebagai perantara.
  • Anda dapat membayar dengan cara yang sangat aman dengan ETH. Hari ini Anda bahkan dapat membayar dengan mata uang digital ini di banyak toko web.
  • Bila jumlah Bitcoin ditentukan, maka Ether tidak terbatas. Tidak ada jumlah maksimum yang ditetapkan untuk Ether. Oleh karena itu, kemungkinan koin-koin ini tidak terbatas.
  • Privasi adalah inti dari Ethereum. Transaksi dilakukan sepenuhnya tanpa nama.

Apakah ada kerugian berinvestasi di Ethereum? Iya. Satu-satunya kelemahan utama adalah jenis uang digital ini, seperti mata uang kripto lainnya, nilainya sangat variatif. Suatu hari harga Ethereum bisa menjadi sangat menarik, sementara hari berikutnya harga ETH benar-benar runtuh karena faktor eksternal.

fluktuasi harga Ethereum (ETH) yang naik dan turun secara tidak stabil.
Terlihat harga Ethereum naik dan turun secara tidak stabil.

Bisa saja ETH di kemudian hari disalip oleh Solana, yang digadang-gadang akan membunuhnya. Anda harus tahu bahwa investasi seperti itu selalu disertai dengan risiko yang menyertainya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *