Apa Itu Hedge Fund? Ini Penjelasan Lengkapnya

hedge funds

Berinvestasi ada banyak macam caranya. Bagi orang kebanyakan, deposito dan dan emas adalah pilihan favorit. Kemudian sebagian yang melek finansial akan terjun ke reksa dana dan juga saham. Namun bagi kalangan “sultan” dan institusi, hedge fund adalah pilihannya.

Pengertian Hedge Fund

Hedge fund adalah perusahaan investasi yang menginvestasikan uang kliennya dengan memasukkannya ke dalam kumpulan aset. Return yang didapat diharapkan lebih tinggi daripada yang ditawarkan pasar saham. Namun, tidak ada definisi yang diterima secara umum atau hukum dari istilah hedge fund.

Istilah ini terutama merupakan nama kolektif untuk sejumlah besar dana investasi yang juga sangat berbeda satu sama lain.

Siapa yang cocok berinvestasi di hedge fund? Perlu diketahui bahwa ada banyak batasan dan risiko yang terkait dengan investasi ini.

Untuk alasan tersebut, hampir secara eksklusif investor profesional berinvestasi dalam hedge fund. Mereka memang memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk menilai risiko dengan benar.

Oleh karena itu, hampir dua pertiga dari modal yang dipegang hedge funds disediakan oleh apa yang disebut investor institusional. Contohnya dana pensiun, yang seringkali menginvestasikan sebagian kecil dari portofolionya ke hedge funds. Selain itu, individu dengan kekayaan bersih tinggi juga dapat berinvestasi di dalamnya, asalkan mereka memenuhi persyaratan minimum yang telah ditentukan.

Ciri-Ciri Hedge Fund

Jadi cukup sulit untuk menjawab pertanyaan “apa itu hedge fund?” Meskipun dana tersebut memiliki cakupan yang luas, ada sejumlah karakteristik yang dimiliki oleh hedge fund yang diantaranya adalah sebagai berikut :

1. Hanya Untuk Investor Kaya

Investor di hedge fund harus memenuhi persyaratan modal tertentu. Persyaratan ini berbeda untuk setiap perusahaan, tetapi seringkali harus memiliki kekayaan bersih sebesar 1 juta euro atau dolar sebagai batas bawah untuk berinvestasi.

2. Tidak Likuid

Ciri lainnya yaitu uang yang diinvestasikan tidak likuid dan sering macet dalam jangka waktu yang cukup lama. Kebanyakan manajer investasi membatasi seberapa sering investor dapat menarik uang mereka, seringkali hingga dua tahun atau lebih. Dengan kata lain, berinvestasi dalam hedge fund benar-benar untuk jangka panjang, karena uang itu mungkin terkunci selama beberapa tahun.

3. Peluang Investasi Luas

Di sisi lain, hedge fund memiliki peluang investasi yang sangat luas, hanya dibatasi oleh mandatnya sendiri. Pada prinsipnya, hedge fund dapat berinvestasi dalam segala hal yang termasuk dalam strategi dan mandat: real estat, derivatif, mata uang, dan semua jenis instrumen investasi lainnya. Jenis investasi lainnya, di sisi lain seringkali harus membatasi diri pada saham dan atau obligasi.

4. Leverage

Selain itu, hedge fund dikenal karena penggunaan luas “leverage”. Ini berarti mereka menggunakan banyak uang pinjaman sebagai leverage keuangan untuk investasi mereka. Akibatnya, setiap keuntungan yang mereka hasilkan menjadi jauh lebih besar terkait dengan dana yang diinvestasikan. Tentu saja ada lebih banyak risiko sebagai resiko yang harus ditanggungnya.

5. Struktur biaya

Karakteristik lain dari hedge fund adalah struktur biaya. Hedge fund tidak hanya membebankan persentase dari modal yang diinvestasikan sebagai biaya, tetapi juga biaya kinerja. Standar tersebut disebut aturan “2/20”. Biaya tahunan adalah 2% dari modal yang diinvestasikan, dengan 20% dari keuntungan yang dicapai. Itu berarti bahwa manajer investasi tidak berhak atas biaya kinerja sampai kerugian sebelumnya telah diganti.

6. Regulasi terbatas

Secara historis, hedge fund, khususnya di Amerika, tidak banyak berhubungan dengan regulasi yang ada di sana. Namun, sejak krisis keuangan, di mana beberapa hedge fund juga mengalami kesulitan, lebih banyak peraturan dikeluarkan. Meski demikian, aturan yang mengaturnya masih kurang ketat dibandingkan banyak lembaga keuangan lainnya.

Tujuan Berinvestasi di Hedge Fund

Ada banyak alasan untuk memasukkan hedge fund dalam portofolio para investor. Salah satu alasan yang paling sering dikutip adalah penyebaran risiko. Lagi pula, banyak hedge fund mengklaim bahwa pengembalian yang dihasilkan berkorelasi minimal dengan pasar.

Ini berarti bahwa tidak banyak perbedaan pada keuntungan yang dihasilkan hedge fund apakah pasar saham sedang naik atau turun, misalnya. Oleh karena itu, banyak investor memilih untuk menambahkan hedge funds ke portofolionya, untuk mendapatkan lebih banyak diversifikasi.

Alasan lain untuk berinvestasi dalam hedge fund ini hanyalah karena potensi keuntungannya yang tinggi. Bagaimanapun, tujuan dari dana ini tidak hanya untuk menyebarkan risiko, tetapi juga terutama untuk menghasilkan return yang tinggi, karena memang dana yang ditempatkan relatif tinggi. Hanya saja, rekam jejak itu tak bisa digunakan sebagai patokan.

Beberapa perusahaan investasi memang berhasil secara konsisten mengungguli pasar dalam jangka waktu panjang khususnya bila dana yang ditempatkan sangat besar. Oleh karena itu, penting untuk berinvestasi dengan nominal dana yang tepat. Sebagai gambaran, yaitu grafik yang membandingkan kinerja S&P 500 dengan kinerja 500 hedge fund dan obligasi AS terbesar. Meskipun hedge fund mengungguli obligasi namun secara ekuitas sangat rendah.

Salah satu alasan mengapa hedge fund kadang-kadang dipandang kontroversial adalah karena adanya istilah “short”. Saat melakukan short, investor berspekulasi tentang penurunan harga saham. Investor kemudian “meminjam” saham, yang kemudian segera dijualnya. Harapannya, dia bisa membeli kembali saham tersebut dengan harga yang lebih murah di kemudian hari. Keuntungannya kemudian berasal dari fakta bahwa dia menjual saham yang dipinjam dengan harga lebih banyak daripada yang dia butuhkan untuk membelinya kembali.

Misalnya, investor menganggap harga saham di perusahaan A terlalu tinggi. Anda kemudian meminjam 100 saham dari bank dan, jika harganya € 50, dijual seharga € 5.000. Setelah beberapa saat ternyata ia benar dan harga sahamnya turun menjadi € 40. Investor kemudian membeli 100 saham seharga € 4000 dan mengembalikannya ke bank Anda. Anda kemudian mendapat untung sebesar € 1000, dikurangi biaya yang dibebankan bank kepada investor untuk meminjam saham.

Hanya saja, ini sangat berisiko. Lagi pula, jika harga tidak turun, tetapi naik menjadi € 60, investor merugi € 1000. dan lagi investor masih harus mengembalikan saham yang dipinjam ke bank dan karena itu harus membelinya dengan harga lebih tinggi.

Perbedaan dengan kepemilikan saham normal juga adalah bahwa dengan kepemilikan saham investor tidak akan pernah kehilangan uang lebih dari nilai saham: sebuah saham tidak akan pernah bernilai kurang dari € 0.

Sebaliknya, ketika mengalami short, secara teori investor bisa kehilangan dalam jumlah tak terhingga dan seringkali juga ada tekanan waktu. Selain itu, hal tersebut dipandang oleh beberapa orang sebagai tidak etis karena, pada kenyataannya sering dikaitkan dengan penyalahgunaan pasar.

Risiko Berinvestasi di Hedge Fund

Hedge fund memang sangat berisiko. Risiko menanamkan modal inilah yang menarik investor, karena berpotensi juga menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi. Hedge fund misalnya, menginvestasikan banyak uang pinjaman dalam derivatif seperti opsi, yang seringkali harus dikirim dalam waktu tertentu. Jika peristiwa yang sama sekali tidak terduga tiba-tiba terjadi selama periode tersebut, harga bisa tiba-tiba turun dengan sangat tajam.

Hedge Funds bisa sangat rentan terhadap jenis pergerakan jangka pendek tersebut. Hal itu dapat menyebabkan fund manager kehilangan investasinya, meskipun dia benar dalam jangka panjang. Selain itu, manajer hedge fund dibayar persentase dari pengembalian dana mereka. Jika reksa dana yang ditawarkan mencapai return tinggi, mereka berbagi keuntungan.

Tetapi apa yang terjadi jika reksa dana tersebut turun? Apakah mereka membayar persentase dari kerugian itu? Tidak. Meskipun pengelola tidak menerima fee namun kerugian ditanggung terutama oleh investor. Mekanisme tersebut yang membuat manajer hedge funds dianggap jelek dan tertarik untuk bertindak dengan risiko. Mereka berbagi keuntungan, tetapi tidak dalam kerugian.

Akhirnya, yang membuat semakin sulit bagi investor adalah bahwa ada sejumlah besar perusahaan hedge fund itu berbeda satu sama lain. Juga sangat sulit untuk memperkirakan apakah reksa dana yang ditawarkan hedge funds dengan kinerja baik beberapa tahun ke belakang akan terus mewujudkannya di masa depan. Lagipula, hanya ada sedikit firma yang bisa melakukannya. Singkatnya, bagi investor ini seperti mencari jarum di tumpukan jerami.

Kategori Hedge Fund

Hedge fund menggunakan banyak strategi dan cara kerja berbeda. Hedge fund mencakup banyak instrumen investasi yang berbeda dan toleransi risiko yang sangat berbeda. Strateginya tentu saja sangat kompleks dan sangat berbeda satu sama lain. Untuk mendapatkan sedikit gambaran, berikut beberapa contoh kategori hedge fund:

1. Makro Global

Mengacu pada dana yang diinvestasikan sesuai dengan strategi investasi umum, yang didasarkan pada prospek politik dan ekonomi berbagai negara. Mereka menganalisis tren ekonomi di berbagai negara dalam hubungannya satu sama lain dan mencoba mengambil untung darinya.

2. Arbitrasi

Strategi terkenal lainnya adalah apa yang disebut “arbitrase”. Hedge funds mencoba memanfaatkan perbedaan harga antara instrumen investasi yang terkait erat dengan membeli dan menjual investasi secara bersamaan. Misalnya, ketika unit bisnis yang berbeda terdaftar secara terpisah di bursa saham.

Ketika digunakan dengan benar, strategi arbitrase memberikan hasil yang konsisten dengan risiko rendah. Namun, karena inefisiensi antar investasi biasanya sangat kecil, dana arbitrase sangat bergantung pada leverage untuk menghasilkan pengembalian yang signifikan. Sebagai hasil dari penggunaan leverage, beberapa dana arbitrase menderita kerugian besar di masa lalu ketika perbedaan harga tiba-tiba melebar atau menyempit secara tidak terduga.

3. Lainnya

Cara kerja Hedge fund lazimnya menginvestasikan modal pada beberapa perusahaan berbentuk hutang atau pinjaman hanya saja mereka menentukan besar pengembalian yang telah dibuat sedemikian rupa yang akan aman dengan membuat hedging. Metode hedging tersebut bermacam dan dilihat kasus per kasus. Namun perusahan hedge fund cuma berminat menanamkan investasi pada perusahaan besar, tidak pernah pada perusahaan kecil menengah apalagi perusahaan yang baru saja dimulai.

Perusahaan Hedge Fund cukup terkenal biasanya ada di Amerika. Di sana, Hedge Fund punya ketentuan yang lebih longgar daripada lembaga keuangan lain, namun sebatas investor terakreditasi saja yang dapat menginvestasikan uang di sana.

Di Indonesia, OJK (Otoritas Jasa Keuangan) pernah mengeluarkan pendapat mengenai peraturan khusus Hedge Fund yaitu cuma akan menampung klien khusus sebab memiliki risiko yang tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *