Mengenal Polkadot (DOT), Coin Kripto Asuhan Pendiri Ethereum

Uang Kripto Polkadot (DOT)

Polkadot mulai terkenal saat menjadi salah satu altcoin dengan kinerja terbaik terbaik tahun 2020. Mata uang cyrpto ini berada di tempat kelima dalam peringkat dengan kapitalisasi pasar $26 miliar dolar. Selain itu, Polkadot disebut oleh banyak orang sebagai pesaing Ethereum. Itu semua adalah prestasi tersendiri, namun yang lebih istimewa lagi adalah umurnya baru kurang dari setahun. Polkadot dianggap sebagai proyek kripto yang rumit oleh pendirinya.

Apa Itu Polkadot (DOT)?

Polkadot (DOT) adalah sebuah coin kripto berbasis blockchain yang memungkinkan beberapa jaringan saling terhubung. Dengan adanya “main-chain”, “parachain”, dan “bridges”, Polkadot mampu memproses hingga 1.000 transaksi per detik.

Polkadot dimulai oleh Dr. Gavin Wood, salah satu pendiri Ethereum dan penemu Solidity, bahasa pemrograman smart contract di blockchain Ethereum. Frustrasi dengan lambatnya perkembangan Ethereum 2.0, Wood meninggalkan Ethereum dan mendirikan Web3 Foundation bersama dengan Robert Habermeier dan Peter Czaban. Polkadot kemudian didirikan oleh Web3 Foundation.

Pada akhir tahun 2017, Web3 Foundation melakukan ICO berdasarkan Whitepaper Polkadot. Yayasan Web3 kemudian mulai bekerja dengan hasil dari ICO ini. Pertengahan 2019, Web3 Foundation meluncurkan testnet terbaru Polkadot bernama Kusama. Pada Mei 2020, blok pertama dari blockchain Polkadot diluncurkan yaitu blok genesis.

Jaringan Polkadot memiliki versi tahap awal kedua, Kusama. Protokol ini adalah rilis kasar awal dari protokol Polkadot dan ditujukan untuk pemrogram yang ingin bereksperimen dengan teknologi. Dengan cara ini, programmer dapat melihat apa yang mungkin dilakukan sementara jaringan Polkadot mempelajari apa yang dapat ditingkatkan pada protokol utama.

Kusama bahkan punya tokennya sendiri, KSM. Token ini pada dasarnya bekerjasama dengan DOT. Oleh karena itu, pengguna dapat menghentikan KSM, memilihnya, atau menggunakannya sebagai alat pembayaran di jaringan.

Cara Kerja Polkadot

Cara Polkadot bekerja menggunakan protokol multichain sharding open source yang memungkinkan transfer data atau jenis aset lintas rantai, tidak hanya token. Karenanya, berbagai macam teknologi blockchain dapat dioperasikan satu sama lain.

Polkadot membedakan dirinya dari kripto lain terutama berdasarkan mekanisme sharding yang unik yaitu memungkinkan blockchain yang berbeda (rantai silang) untuk bekerja bersama tanpa masalah atau yang dinamakan interoperabilitas. Interoperabilitas terdesentralisasi antara berbagai blockchain ini berkontribusi untuk membentuk visi Polkadot.

Berikut ilustrasi cara kerja Polkadot:

cara kerja Polkadot dengan relay chain, parachain, serta jembatan (bridge) ke Ethereum

Dengan demikian, fitur pembeda utama Polkadot (DOT) adalah interoperabilitas lintas rantai. Dengan interoperabilitas tersebut, Polkadot ingin membuat jaringan yang sepenuhnya terdesentralisasi dan privat, yang dikendalikan oleh pengguna. Dengan jaringan ini, Polkadot ingin mempermudah pembuatan aplikasi dan layanan baru. Protokol jaringan melakukan ini dengan menghubungkan blockchain publik dan pribadi, oracle, dan teknologi masa depan. Blockchain independen ini disebut “parachains”.

Ini memungkinkan blockchain independen ini untuk berbagi informasi dan transaksi dengan andal di inti blockchain Polkadot; rantai relai (relay chain). Ini juga memungkinkan untuk membangun aplikasi dengan data yang disetujui dari blockchain pribadi dan menggunakannya di blockchain publik. Misalnya, data akademis swasta yang disetujui sekolah dapat mengirimkan kartu izin masuk ke kontrak pemeriksaan kredensial cerdas di blockchain publik.

Kedepannya, Polkadot ingin memastikan lebih banyak interoperabilitas lintas rantai antar parachain yang berbeda melalui cross-chain message passing (XCMP). Ini memungkinkan blockchain independen, parachain, untuk terhubung. XCMP saat ini sedang dalam pengembangan dan detail dapat saja berubah. Melalui XCMP, kontrak pintar dari satu parachain dapat mengaktifkan kontak pintar dari parachain lain.

Struktur Teknologi Polkadot

Skalabilitas adalah masalah terbesar bagi Bitcoin dan mata uang kripto secara umum. Banyak blockchain saat ini terkendala karena kecepatan transaksi yang lambat dan biaya transaksi yang tinggi. Misalnya di 17 Februari 2021 lalu, biaya transaksi di blockchain Ethereum sangat tinggi karena sebagian besar pasar DeFi berjalan di blockchain Ethereum.

Bersama koin Solana, Polkadot dianggap sebagai solusi untuk skalabilitas blockchain seperti Ethereum, yang throughput transaksinya sangat dibatasi oleh kebutuhan setiap node untuk memvalidasi setiap transaksi. Polkadot menggunakan sharding. Sharding adalah teknik di mana tidak semua node perlu memverifikasi setiap transaksi. Transaksi dibagi menjadi beberapa bagian jaringan, yang disebut pecahan. Di Polkadot (DOT), pecahan itu disebut parachain. Masalah skalabilitas didekati oleh Polkadot melalui arsitektur unik blockchain.

Bagian terpenting dan inti dari arsitektur Polkadot adalah Relay Chain. Semua blockchain atau pecahan berbeda di jaringan Polkadot terhubung satu sama lain melalui Relay Chain. Relay Chain memberikan konsensus bersama (kesepakatan) antara berbagai blockchain, yang disebut parachain, serta interoperabilitas lintas rantai.

Semua validator Polkadot mempertaruhkan Rantai Relai dalam token DOT dan memvalidasi Rantai Relai. Relay Chain memiliki tugas yang relatif sedikit, termasuk cara berkomunikasi dengan mekanisme tata kelola dan berpartisipasi dalam mekanisme konsensus. Yang terpenting adalah Relay Chain memastikan bahwa transaksi dari semua parachain di jaringan dapat diproses secara bersamaan dengan aman. Ini memastikan peningkatan skalabilitas jaringan. Pekerjaan khusus lainnya didelegasikan ke parachain, yang memiliki implementasi dan fungsi yang berbeda.

Parachain adalah blockchain individu yang dapat memiliki tokennya sendiri dan mengoptimalkan fungsinya untuk penggunaan tertentu. Parachain terhubung satu sama lain melalui Relay Chain. Oleh karena itu penting agar parachain dapat dioptimalkan untuk aplikasi tertentu. Ini memastikan bahwa tim memiliki lebih banyak fungsionalitas, efisiensi, dan keamanan di atas parachain daripada jika mereka menggunakan blockchain umum mereka sendiri. Selain itu, tim atau perusahaan dapat secara drastis mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk membangun blockchain dengan membangunnya menggunakan Substrat, kerangka kerja untuk membangun blockchain di Polkadot.

Data dari Parachain divalidasi oleh validator yang terhubung ke Relay Chain. Selain itu, sangat penting untuk mengetahui bahwa jumlah parachain yang tidak terbatas dapat dihubungkan ke Relay Chain. Polkadot mendukung jumlah parachain yang terbatas, saat ini diperkirakan sekitar 100. Karena jumlah slot terbatas, Polkadot menggunakan lelang slot Parachain. Penawar Parachain dapat menawar dalam lelang dengan menentukan tempat Relay Chain yang ingin mereka miliki, serta jumlah Token DOT yang bersedia mereka belanjakan. Penawar dapat melakukannya sendiri atau menggunakan fungsi crowdloan untuk mendapatkan DOT dari komunitas.

Tata Kelola Polkadot

Polkadot (DOT) juga membedakan dirinya dalam cara pengaturan tata kelola. Dengan cryptocurrency lainnya, mengupgrade blockchain seringkali merupakan proses yang sulit dan lambat.

Upgrade seringkali bahkan menghasilkan apa yang disebut hard fork. Hard fork bisa memakan waktu berbulan-bulan dan bahkan bisa menyebabkan komunitas crypto berantakan. Contohnya adalah hard fork Bitcoin Cash (BCH). Sebagian besar komunitas Bitcoin Cash dulunya adalah bagian dari komunitas Bitcoin, tetapi telah meninggalkan komunitas Bitcoin karena ketidaksepakatan tentang ukuran blok Bitcoin.

Polkadot melakukan hal ini secara berbeda dengan menggunakan mekanisme tata kelola yang transparan dan terdesentralisasi di mana pengguna memiliki kekuasaan. Polkadot menyebut ini “tata kelola jaringan yang digerakkan oleh pengguna”, atau manajemen jaringan yang digerakkan oleh pengguna.

Pengurus Polkadot terdiri dari semua pemangku kepentingan yang ingin menjadi pengurus. Para pemangku kepentingan ini dapat berpartisipasi dalam dewan (council) dengan memberikan suara pada referendum dengan token DOT. Referendum adalah skema pemungutan suara sederhana berdasarkan token DOT yang dipertaruhkan. Setiap referendum memiliki proposal tertentu. Referendum dapat dimulai dengan beberapa cara:

  • Proposal diajukan secara publik oleh komunitas Polkadot.
  • Proposal diajukan oleh Council.
  • Proposal diajukan sebagai bagian dari adopsi referendum sebelumnya.
  • Proposal darurat diajukan oleh Panitia Teknis dan disetujui oleh Dewan.

Membeli Coin Polkadot (DOT)

Polkadot (DOT) sebagaimana mata uang kripto lain juga diperdagangkan di bursa. Beberapa bursa yang melakukan jual beli Polkadot yaitu:  Binance, Huobi Global, OKEx, dan CoinTiger. Pengguna harus memiliki akun terlebih dahulu di sana sebelum bisa melakukan jual beli DOT atau mata uang kripto lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *