Decentralized Finance (DeFi), Sistem Perbankan Tanpa Perantara

Decentralized Finance (DeFi), Mengguncang Perbankan Tradisional

Setiap bank memiliki model bisnis yang sama dalam arti mereka bersama-sama mengendalikan pasar keuangan. Tanpa bank tidak ada uang dan tanpa uang tidak ada bank. Ada otoritas yang mengurus semua uang yang beredar dengan konsep terpusat. Konsep itu berlawanan dengan konsep Decentralized Financial (DeFi).

Jika ada satu bidang dalam industri cryptocurrency yang saat ini banyak menarik perhatian adalah keuangan terdesentralisasi, disingkat DeFi. Ini adalah layanan keuangan yang menggunakan kontrak pintar. Mengapa kontrak pintar dan DeFi begitu penting untuk kripto ini? Kontrak pintar adalah perjanjian otomatis dan terdesentralisasi. Ini berarti bahwa tidak diperlukan perantara seperti pegawai bank atau pengacara untuk mencatat perjanjian seperti kontrak. Sebaliknya, perjanjian dicatat di blockchain.

Pengertian Decentralized Finance (DeFi)

Decentralized Finance (DeFi) adalah gerakan yang berfokus pada desentralisasi produk keuangan. Ide di balik DeFi sangat sederhana: singkirkan ‘pihak perantara’ dari transaksi sehingga semuanya menjadi lebih aman, lebih cepat, dan lebih murah. Perantara pada umumnya adalah bank dan/atau perusahaan asuransi tradisional.

Layanan yang ditawarkan pada DeFi dapat berupa pinjaman, tabungan, asuransi, perdagangan atau pembayaran.

Inti dari DeFi bukanlah mengubah konten produk atau layanan. Meminjam tetap meminjam. Menabung tetap menabung. Dan investasi tetaplah investasi. Tetapi perbedaan terbesar dibanding perbankan tradisional adalah pada platform dan visinya. Ini bukan tentang perantara, ini tentang transaksi.

DeFi umumnya bekerja dengan kombinasi cryptocurrency, teknologi blockchain, dan kontrak pintar (smart contract). Smart Contract memungkinkan tidak adanya intervensi perantara dalam menyelesaikan transaksi di antara mereka sendiri, karena kontrak pintar bertindak sebagai ‘penyedia’. Karena banyak menggunakan teknologi kontrak pintar, banyak aplikasi decentralized finance yang dibangun pada jaringan Ethereum (ETH).

DeFi lebih dari sekadar mengembangkan pasar kredit P2P pada teknologi blockchain dan cryptocurrency. Cakupannya bisa berupa pengembangan platform pinjaman, investasi, penjualan token, pertukaran terdesentralisasi, stablecoin, pasar terbuka, dan platform manajemen aset kripto.

Antara September 2017 dan Januari 2020, nilai DeFi meroket. Secara total, total nilai kontrak DeFi meningkat dari USD 2,1 juta menjadi USD 6,9 miliar dalam beberapa tahun. Apresiasi keuangan terdesentralisasi telah menyebabkan peningkatan harga hampir semua token yang dapat diperdagangkan yang digunakan dalam kontrak pintar DeFi. Token yang tak terhitung jumlahnya meningkat nilainya dua, tiga dan kadang-kadang bahkan 20 kali hanya dalam setahun. Synthetix Network Token dan Aave adalah contoh yang bagus untuk itu.

Kelebihan DeFi Dibanding Sistem Tradisional

Konsep baru dibidang keuangan ini memang menawarkan banyak kelebihan bagi para nasabah. Jika dibandingkan dengan perbankan tradisional, DeFi menawarkan berbagai keuntungan seperti:

  • Sedikit atau tanpa dokumen, semuanya menjadi digital.
  • Tanpa batas, DeFi tidak memperhitungkan batas.
  • Siapa pun (yang memenuhi persyaratan) dapat berpartisipasi.
  • Kode bersifat open-source dan karenanya transparan untuk semua orang.
  • Terdesentralisasi, tidak ada perusahaan pusat yang berada di belakang perangkat lunak dan dapat mempengaruhinya.
  • Bunga yang lebih tinggi. Virus Covid-19 telah mencengkeram dunia dan menyebabkan tingkat suku bunga yang sangat rendah di seluruh dunia. DeFi berpotensi menawarkan pengembalian yang jauh lebih tinggi daripada tabungan. Misalnya, Compound memiliki tingkat bunga tahunan sebesar 6,75% bagi mereka yang menabung dengan stablecoin Tether. Selain itu, pengguna tidak hanya menerima bunga, tetapi juga token Comp.

Kegunaan DeFi

Pengguna dapat membayar, menyimpan, meminjam, membeli dan berinvestasi dengan konsep DeFi. DeFi tak merubah segala layanan yang selama ini disediakan dalam keuangan tradisional. Pengguna masih dapat melakukan hal yang sama dengannya. Hanya saja kegunaan tersebut dilakukan menggunakan dengan cryptocurrency, bukan uang kertas. Dalam sistem DeFi hal-hal berikut dapat dilakukan:

Staking

Staking berarti menyimpan koin kripto di dompet digital untuk jangka waktu tertentu. Nasabah akan mendapatkan semacam bunga yang disimpan di dompet digital. Bunga yang diperoleh dari taruhan cryptocurrency tergantung pada lamanya waktu nasabah memegangnya. Ini mirip dengan deposito tetap dalam sistem perbankan tradisional yang dihargai pada akhir periode dengan tingkat bunga yang ditentukan, sebagaimana diatur dalam kontrak.

Proyek DeFi dengan staking-as-a-service (SaaS) yang terkenal diantaranya:

  • Certus One
  • Chorus One
  • Dokia Capital
  • Figment Networks
  • HyperBlocks

Lending

Lending dalam dunia kripto berarti meminjamkan cryptocurrency dalam platform. Platform itu kemudian memberikan pinjaman kepada perusahaan atau perorangan, tanpa campur tangan perantara. Pada saat yang sama, protokol peminjaman DeFi memungkinkan siapa pun di dunia, di mana pun, untuk mendapatkan bunga dari kripto yang mereka pinjam.

Pihak pemberi pinjaman DeFi yang terkenal diantaranya:

  • Aave
  • BlockFi
  • CDP
  • MakerDAO
  • Compound
  • Constant
  • EOSREX
  • ETHlend

Exchange

Istilah ini tentu sudah tak asing bagi mereka yang terjun dalam dunia crypto. Dalam kasus DeFi, situasinya agak berbeda. Jadi selain bursa besar, ada juga bursa yang dibangun berdasarkan konsep DeFi.

Pihak yang menyelenggarakan exchange kripto DeFi yang terkenal diantaranya:

  • 1inch.exchange
  • AirSwap
  • Atomex
  • Bamboo relay
  • Bancor
  • Bisq
  • DEX.AG
  • DDEX

Pasar Peer-to-Peer

Setiap orang tentu tahu Ebay, sebuah platform online di mana produk dan layanan peer-to-peer dapat ditawarkan kepada siapa saja yang membutuhkan atau mencarinya. Oleh karena itu, pasar peer-to-peer tidak hilang dalam protokol DeFi. Bahkan ada beberapa jaringan yang mendorong platform berorientasi DeFi.

Pasar Peer-to-Peer DeFi yang terkenal diantaranya:

  • DistrictOx
  • Emoon
  • Gitcoin
  • LocalCryptos
  • OpenBazaar
  • OpenSea
  • Origin
  • RareBits

TokenSet

Konsep TokenSets dalam DeFi sebenarnya sangat sederhana. Dengan membeli ‘set’ kripto yang berbeda, Anda memungkinkan diri Anda untuk memasuki pasar dengan portofolio kripto yang tetap dan sesuai dengan strategi perdagangan yang telah ditetapkan. Ada banyak set otomatis yang dapat dibeli baik set otomatis (Robo) maupun set Sosial. Kedua jenis set ditampilkan secara transparan dalam hal hasil, termasuk hasil 1 hari, 1 minggu, 1 bulan, 3 bulan dan sepanjang waktu.

Untuk RoboSet, kisarannya adalah pengembalian negatif 20% hingga pengembalian positif 77% setiap saat, tergantung pada set yang Anda beli. Untuk SocialSets, kisarannya adalah pengembalian negatif 6% hingga pengembalian positif 54%. Hasil yang dicapai di masa lalu tentu saja tidak menjamin masa depan (sebagaimana pada saham), tetapi itu memberikan indikasi yang berarti apakah suatu rangkaian berhasil di masa lalu atau tidak. Dalam kasus SocialSets, ini juga mengatakan sesuatu tentang keberhasilan trader yang menyusun set.

Saat nasabah membeli satu set Social Trader, mereka membayar biaya pada jumlah pembelian tertentu. Selain itu, nasabah juga dapat mendaftar di TokenSets untuk menjadi Social Trader atau Set Creator sendiri dan membangun set milik mereka sendiri! Itu juga berarti bahwa nasabah menerima bayaran ketika orang memilih untuk mengikuti strategi itu dan membeli set.

Semakin sukses set itu maka semakin besar kemungkinan orang ingin membeli set tersebut. Jika nasabah mencapai pengembalian positif sebesar 70% setelah periode tertentu untuk semua pedagang yang telah membeli set, maka akan semakin banyak orang yang ingin membeli set itu dan mengikuti perdagangannya. Sebaliknya jika nasabah mendapatkan pengembalian negatif, tentu kurang menarik bagi orang lain.

Kita tidak dapat memungkiri jika teknologi dan perkembangan, dikombinasikan dengan kemauan banyak orang, kini menyebabkan dunia keuangan berguncang hingga ke dasar. Era baru telah dimulai. Era inovasi dan kemandirian dalam bentuk DeFi. Era berbagi informasi dan berfokus pada partisipasi daripada kepentingan komersial.

Contoh Aplikasi Decentralized Finance (DeFi)

Berikut adalah beberapa proyek decentralized finance yang terkenal dan menjanjikan:

  • Uniswap (UNI)
  • Dai (DAI)
  • PancakeSwap (CAKE)
  • EQIBank (EQIFI)
  • MahaDAO (MAHA)
  • Chainlink (LINK)
  • Maker (MKR)
  • InsurAce (INSUR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *