Lompat ke konten
Daftar Isi
ForexIMF leaderboard banner ads.

Apa itu Akumulasi dan Distribusi Saham?

Apa itu Akumulasi dan Distribusi Saham

Salah satu asumsi yang berlaku pada teknik analisis saham dan instrumen investasi lainnya adalah asumsi yang mengatakan bahwa pergerakan harga sebuah instrumen akan mengikuti pola yang sama (siklus) dari waktu ke waktu. Tugas seorang trader dan investor adalah memanfaatkan siklus ini untuk mendapatkan keuntungan maksimum. 

Kata akumulasi (accumulation) dan distribusi (distribution) adalah dua kata yang menggambarkan dua fase dalam siklus tersebut. Penggunaan kedua kata ini dalam dunia saham pertama kali diperkenalkan oleh Richard Wyckoff dalam Wyckoff Pattern. Fase apa sajakah itu? Simak pembahasannya berikut ini:

Apa itu Akumulasi Saham?

Akumulasi saham adalah fase ketika harga saham sedang terdiskon (lebih rendah dibandingkan biasanya atau lebih rendah dibanding nilai intrinsiknya). Dalam fase akumulasi, trader dan investor, khususnya investor institusi berbondong-bondong untuk membeli saham tersebut.

Hal ini terjadi karena setiap trader dan investor tentu ingin membeli saham ketika harganya sedang terdiskon, sehingga ketika fase akumulasi, banyak trader dan investor yang membeli instrumen tersebut. Ketika sudah banyak orang dan lembaga yang membelinya, harga saham tersebut lantas beranjak naik dan masuk ke dalam fase selanjutnya, yaitu fase partisipasi. 

Apa itu Distribusi Saham? 

Kebalikan dari fase akumulasi adalah fase distribusi.

Fase distribusi adalah fase di mana bagian besar dari sebuah saham dijual ke pasar, sehingga membuat harga aset tersebut turun. Proses penjualan saham ini bisa jadi diawali oleh investor institusi atau investor individu bermodal besar dan diperparah dengan para investor FOMO yang enggan menanggung kerugian. 

Hal ini biasanya terjadi ketika harga saham tersebut sudah naik mencapai titik yang ditargetkan investor untuk melakukan take profit. Kondisi ini semakin parah akibat banyaknya investor yang menjual asetnya demi menghindari kerugian yang lebih dalam (cut loss). 

Namun demikian, fase distribusi saham juga bisa mendatangkan keuntungan bagi sebagian trader. Trader yang mendapatkan keuntungan dari fase distribusi ini disebut dengan short seller. Short seller menjual saham yang dipinjamnya dari broker, sehingga ketika harga saham turun, jumlah yang harus mereka kembalikan kepada broker juga menurun. Akibatnya mereka mendapatkan keuntungan.

Cara Melihat Pola Akumulasi dan Distribusi Saham

Baik fase akumulasi maupun distribusi tidak jarang terjadi ketika kurva harga saham terlihat seolah menghadapi sideways. Hal ini bisa terjadi karena ada perebutan dominasi antara pembeli dan penjual (bull dan bear). Bedanya adalah, pada fase akumulasi, bull memenangkan dominasi pasar, sementara pada fase distribusi, bear yang memenangkan pasar. 

Lantas, bagaimana cara mengidentifikasi apakah fase yang terjadi adalah fase akumulasi atau distribusi? Berikut ini beberapa langkah yang bisa Anda lakukan:

1. Memasang support dan resistance

Support dan resistance adalah dua garis penting yang harus dimiliki oleh seorang trader dalam setiap time frame. Dalam mengidentifikasi fase akumulasi dan distribusi, kedua garis ini dapat menjadi panduan apakah harga sebuah saham sedang menuju titik terendah (support) atau titik tertinggi (resistance). 

Sebuah saham dikatakan masuk fase akumulasi apabila pergerakan harganya terus menciptakan titik harga terendah yang lebih tinggi dibandingkan harga terendah sebelumnya (higher low). Puncaknya, saham tersebut akan masuk fase partisipasi jika terjadi breakout pada garis resistance yang telah Anda pasang. 

Sebaliknya, harga saham terbilang masuk fase distribusi apabila pergerakannya terus menerus membentuk lower low. Sebab ini artinya pressure dari tim penjual lebih tinggi dibandingkan pressure dari tim pembeli.

2. Memantau pola harga saham

Dalam banyak kasus, pergerakan harga saham secara tidak sengaja membentuk pola-pola tertentu. Pola-pola ini, seperti pola wedges, triangle dan lain sebagainya. Anda juga bisa menggunakan candlestick untuk memantau pola harga saham yang timbul dari pola tersebut, seperti three white soldiers, three black crows dan lain sebagainya. 

Meskipun tidak sengaja terbentuk, pola-pola harga seperti ini penting untuk membantu identifikasi fase pergerakan harga saham dan penting untuk menentukan kapan Anda harus membeli dan kapan Anda harus menjual aset tersebut.

3. Menggunakan indikator kekuatan trend

Karena acap kali terlihat sedang sideways, trader akan sulit menentukan apakah pergerakan harga saham akan naik dan menjadi fase akumulasi, atau justru akan turun dan masuk fase distribusi. Untuk membantu mengidentifikasi hal ini, Anda dapat menggunakan indikator kekuatan trend, seperti indikator RSI atau average directional indicator (ADX). 

Indikator-indikator seperti ini akan membantu Anda menentukan apakah pasar sedang overbought (harga berpotensi naik alias fase akumulasi), atau sedang oversold (harga berpotensi turun atau distribusi). Selain itu, indikator teknis ini juga membantu Anda untuk mengidentifikasi apakah akan ada pembalikan (trend reversal) atau tidak.

4. Mengamati pergerakan bandar

Bandar adalah investor institusi, seperti perusahaan manajemen investasi atau hedging company atau investor retail tapi memiliki modal dan pengaruh besar, seperti Anthony Salim. Transaksi jual beli saham yang dilakukan oleh para bandar ini perlu diamati, sebab mereka adalah pemain dengan modal besar dan memiliki tim analisis dengan kemampuan terbaik, sehingga apapun yang mereka lakukan dapat mempengaruhi siklus pasar saham.

Data-data mengenai pergerakan para bandar ini disebut dengan bandarmology. Beberapa aplikasi trading saham sudah memiliki fitur ini di dalam aplikasinya. Namun, apabila aplikasi yang Anda gunakan tidak memilikinya, atau Anda membutuhkan data bandarmology yang lebih lengkap, Anda bisa mengunduh aplikasi bandarmology secara terpisah. 

Data bandarmology bisa dijadikan sebagai salah satu patokan fase akumulasi maupun distribusi dengan cara mengurangi 5 bandar atau broker dengan nilai beli terbesar pada hari itu, dengan 5 bandar atau broker dengan nilai jual terbesar pada saat yang sama. Apabila nilainya positif (beli>jual), maka kemungkinan fase tersebut adalah fase akumulasi, begitupun sebaliknya. 

Cara Mengambil Keuntungan dari Pergerakan Akumulasi dan Distribusi

Terdapat dua jenis transaksi trading saham menurut posisinya, yaitu transaksi long dan transaksi short. Transaksi long dilakukan dengan cara membeli saham saat harganya rendah dan menjualnya ketika harganya naik, sebaliknya transaksi short atau short selling menjual saham ketika harganya sedang tinggi dan akan mendapatkan keuntungan ketika harga saham tersebut anjlok. 

Transaksi long adalah transaksi yang cocok untuk Anda buka ketika Anda mengetahui bahwa bandar sedang mengakumulasi saham (fase akumulasi). Sebaliknya, short selling cocok untuk dibuka saat saham sedang masuk fase distribusi. Namun, transaksi yang terakhir ini merupakan teknik trading berisiko tinggi sebab menggunakan saham yang dipinjam dari broker. Selain itu, sejauh ini short selling juga masih belum diperbolehkan di Indonesia pasca covid19.

nv-author-image

Farichatul Chusna

Setelah lulus dari Ilmu Ekonomi Universitas Gadjah Mada, Farichatul Chusna aktif sebagai penulis artikel ekonomi, investasi, bisnis, dan keuangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *