Apa Itu Saham dan Bagaimana Cara Kerjanya?

  • Saham
Saham

Ketika sampai pada pilar utama kesejahteraan finansial (pendapatan, menabung, berinvestasi, dan perlindungan) berinvestasi di pasar saham dapat menjadi hal yang paling menakutkan.

Ada banyak jargon yang membingungkan untuk dipahami. Pasar saham bisa berubah-ubah dan mengalami pasang surut yang tak terelakkan. Selain itu, berinvestasi memiliki tingkat risiko tertentu.

Anda mungkin tidak terlalu yakin tentang apa itu saham dan cara kerjanya, karena itulah Anda menunda investasi. Mari kita membuka pikiran terkait berinvestasi di pasar saham yang tidak terlalu berlebihan.

Dalam panduan ini, kami akan membantu Anda lebih memahami cara kerjanya sehingga Anda dapat membuat pilihan terbaik untuk Anda.

Definisi Pasar Saham

Mari kita mulai dengan definisinya, oke?

Singkatnya, pasar saham adalah tempat investor dapat membeli dan menjual sekuritas, atau saham di masing-masing perusahaan serta  reksa dana yang diperdagangkan di bursa efek atau biasa disebut Exchange Traded Fund (ETF). Konsep pasar juga digunakan untuk perdagangan barang-barang lain seperti obligasi dan perbendaharaan, tetapi pasar saham memiliki visibilitas paling publik.

Selain itu, pasar saham juga dikenal sebagai bursa sekuritas, pasar saham tunduk pada peraturan pemerintah dan memiliki seperangkat aturannya sendiri. Bursa Efek New York dan Nasdaq adalah bursa saham terbesar di dunia. Di Indonesia terdapat Bursa Efek Indonesia (BEI). Sedangkan Bursa adalah tempat dan sistem di mana saham diperdagangkan.

Meskipun NYSE dan Nasdaq adalah bursa terbesar di dunia dan mendapatkan sebagian besar perhatian di Amerika Serikat, ada juga pasar saham lain di seluruh dunia yaitu Bursa Efek London, serta Jerman, Hong Kong, Shanghai, India, Rusia dan berbagai lokasi di seluruh Uni Eropa.

Analis mengikuti kinerja pasar secara keseluruhan menggunakan apa yang disebut indeks. Indeks pasar sekuritas menunjukkan kinerja pasar saham. Indeks ini bekerja dengan mengukur nilai rata-rata tertimbang dari sekuritas.

Beberapa indeks utama adalah Dow Jones Industrial Average (DJIA), S & P 500 dan Nasdaq. Ketika indeks turun, itu berarti nilai rata-rata semua saham di indeks turun dari hari kerja sebelumnya.

Sebaliknya, ketika indeks naik, berarti nilai rata-rata semua saham di indeks naik dari hari sebelumnya. Bursa lain memiliki indeks yang berkorelasi dengan kinerja mereka juga. Misalnya, Bursa Efek Indonesia memiliki KOMPAS100.

Sekuritas ini dipilih sebagai sampel yang mencerminkan bagaimana pasar secara umum berperilaku. Tetapi karena indeks ini menyertakan perusahaan dari berbagai industri, mereka dipandang sebagai indikator yang kuat tentang bagaimana perekonomian Indonesia secara keseluruhan.

Bagaimana Pasar Saham Bekerja?

membaca stock market

Anda dapat menganggap pasar saham sebagai rumah lelang yang aman dan teregulasi di mana pembeli dan penjual dapat menegosiasikan harga dan memperdagangkan investasi.

Pasar saham adalah semacam jaringan pertukaran dan perusahaan mencatatkan saham di bursa. Investor kemudian membeli saham dan membeli dan menjualnya satu sama lain. Banyak investor mempunyai dana besar yang mengendalikan banyak uang, tetapi individu dapat membeli dan menjual melalui broker.

Anda mungkin pernah menonton adegan dalam film atau acara TV di mana pembeli dan penjual berada di lantai Bursa dengan bersemangat berteriak, “Beli, beli, beli!” atau “Jual, jual, jual!” Padahal secara historis pasar saham yang dulunya berbentuk pasar fisiksekarang lebih banyak diperdagangkan melalui berbagai platform perdagangan.

Hampir semua transaksi saat ini dilakukan secara digital – bukan secara langsung.

Meski banyak saham yang terdaftar di bursa, pencatatan publik itu sendiri bukanlah syarat untuk penjualan saham. Kita akan membahas saham swasta dan pasar over the counter nanti.

Bursa Saham Utama

Ketika Anda mendengar kata “bursa saham”, inilah pasar sebenarnya tempat saham perusahaan diperdagangkan.

Jika seseorang mengacu pada pasar saham di AS, mereka sering membicarakan tentang NYSE di Wall Street atau Nasdaq (yang merupakan singkatan dari National Association of Securities Dealers Automated Quotations). Mereka mungkin juga membahas salah satu indeks utama, seperti Indeks S&P 500 atau Dow Jones Industrial Average.

NYSE dan Nasdaq adalah pasar terbesar dalam hal kapitalisasi pasar (yang berarti nilai perusahaan yang diperdagangkan secara publik), dan dihitung dengan mengalikan jumlah total saham dengan harga saham terbarunya.

Lima pasar saham teratas di dunia adalah:

  • NYSE
  • Nasdaq
  • Bursa Efek Tokyo
  • Bursa Efek Shanghai
  • Bursa Efek Hong Kong

Bagaimana Perekonomian Memengaruhi Pasar Saham

Ada banyak faktor yang memengaruhi kinerja pasar saham, entah itu bergerak naik atau pun bergerak turun yaitu iklim politik, faktor sosial, suku bunga, tren, dan perubahan yang disukai investor.

Jadi, bagaimana ekonomi mempengaruhi pasar saham?

Apabila masyarakat umum merasa perekonomian akan segera memburuk, mereka cenderung menjual saham karena obligasi dan aset aman lainnya menawarkan pengembalian yang lebih aman. Di sisi lain, ketika orang merasa percaya diri dan optimis tentang perekonomian, mereka cenderung membeli saham, mengambil lebih banyak risiko untuk mendapatkan imbalan yang lebih besar.

Dari pendekatan tingkat tinggi, ketika orang merasa nyaman dengan perekonomian, mereka cenderung membeli lebih banyak saham. Ketika hal-hal yang terjadi di dunia membuat mereka merasa tidak yakin, mereka akan menjadi lebih konservatif, dan mungkin tertarik pada investasi berisiko rendah seperti obligasi dan surat utang negara.

Apa itu Saham?

Saham adalah sekuritas yang menunjukkan bagian kepemilikan di sebuah perusahaan. Ada dua jenis saham yakni swasta dan publik.

Saham Publik

Perusahaan publik adalah perusahaan yang menerbitkan saham yang dapat dibeli dan diperdagangkan oleh masyarakat umum di bursa pasar saham. Sahamnya tidak dimiliki oleh orang yang berada di dalam perusahaan, namun saham publik ini dimiliki oleh pemegang saham yang merupakan bagian dari masyarakat umum.

Ketika Anda mendengar perusahaan go public, itu artinya perusahaan tersebut terdaftar di pasar saham dan melakukan apa yang disebut penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO).

Perusahaan yang go public, bersama dengan penjamin emisi yang merupakan bank investasi, akan menyediakan sejumlah saham tertentu dengan harga tertentu.

Saham Tertutup

Dalam hal saham tertutup, masyarakat umum tidak memiliki akses ke sana. Saham ini umumnya jumlahnya terbatas. Saham biasanya dipegang oleh sejumlah kecil orang dan mereka tidak diperdagangkan secara publik di bursa mana pun.

Saham mungkin hanya diberikan kepada karyawan dan investor internal, seperti manajer. Misalnya, jaringan toko kelontong adalah perusahaan milik pribadi. Saham tersebut hanya tersedia untuk rekanan tokonya dan dewan direksi.

Jenis Saham Publik

Setelah sebuah perusahaan go public dan orang-orang membeli saham awal, ada beberapa cara untuk menghasilkan uang sebagai investor:

Saham Biasa

Saham biasa adalah jenis saham yang dipikirkan orang ketika mereka mengacu pada saham. Ini adalah cara paling dasar untuk memiliki kepemilikan korporasi. Ketika Anda memiliki saham biasa, Anda memiliki saham proporsional di perusahaan yang bergantung pada berapa banyak saham yang Anda miliki.

Anda dapat menghasilkan uang dengan salah satu dari dua cara berikut:

  • Melalui dividen tunai. Ini mungkin ditawarkan oleh perusahaan ketika korporasi menguntungkan, dan pendapatan lebih besar daripada pengeluarannya. Ketika ini terjadi, perusahaan dapat membagikan dividen kepada pemegang sahamnya.
  • Melalui harga pasar sebuah saham. Ketika harga naik, pemegang saham dapat menghasilkan uang menjual saham.

Ketika Anda memiliki saham biasa, Anda biasanya memiliki hak suara. Anda dapat memberikan suara pada siapa yang terpilih menjadi dewan direksi perusahaan. Berapa banyak suara yang dapat Anda berikan tergantung pada berapa banyak saham yang Anda miliki. Anda dapat memberikan suara baik melalui perwakilan atau dengan menghadiri pertemuan tahunan.

Saham Preferen

Dengan saham preferen, Anda menerima dividen tetap per saham yang perlu didistribusikan perusahaan sebelum ada pembayaran kepada pemegang saham biasa.

Jika Anda adalah pemegang saham preferen, Anda dijamin mendapatkan dividen selama Anda memegangnya. Kelemahan dari memegang saham preferen adalah Anda jarang mendapatkan hak suara.

Perhatikan bahwa dividen dibayarkan dengan harga tetap dan saham preferen adalah jenis pendapatan tetap. Perusahaan yang menawarkan saham preferen jarang memberikan pendapatan tambahan dari saham tersebut selain dari dividen. Jika Anda menginginkan aliran pendapatan yang lebih andal, Anda mungkin tertarik pada saham preferen.

Kelas Saham

Saat Anda mendengar referensi tentang saham Kelas A versus saham Kelas B atau Kelas C, itu mengacu pada berapa banyak hak suara yang dimiliki pemegang saham. Para pemegang saham Kelas A memiliki lebih banyak suara daripada pemegang saham Kelas B.

Begini masalahnya: sebuah perusahaan dapat membuat kelas saham yang berbeda, dan mereka juga dapat menentukan seberapa besar hak suara yang Anda miliki untuk setiap kelas yang berbeda. Suatu perusahaan juga dapat menentukan berapa nilai saham tersebut dibandingkan dengan saham Kelas A, yaitu saham biasa.

Pelaku Pasar

Pelaku pasar yang membeli dan menjual saham akan bergantung pada pasar saham mana yang Anda maksud. Sebenarnya ada tiga jenis pasar tempat perusahaan, investor, dan pialang mereka dapat membeli dan menjual saham. Mari kita telusuri pelaku pasar di masing-masing ini.

Pasar Utama

Pasar utama adalah tempat perusahaan langsung menjual sahamnya kepada investor. Hal ini terjadi ketika perusahaan pertama kali go public dalam IPO, tetapi juga bisa terjadi jika perusahaan kemudian memutuskan untuk mengumpulkan lebih banyak uang dengan membuat lebih banyak saham tersedia dengan harga tertentu di putaran pendanaan baru.

Biasanya, perusahaan tidak menjual kepada investor individu pada saat ini. Mereka sering menjual ke investor institusional besar seperti dewan pensiun, hedge fund, dan reksa dana yang mengelola uang untuk sekelompok besar orang.

Jika dana ini membeli ratusan atau ribuan saham, penjualan cenderung berjalan cukup cepat. Ini lebih disukai bagi perusahaan yang menginginkan pemasukan uang cepat yang dapat datang dengan penawaran saham.

Bagi investor rata-rata dari publik untuk terlibat, penting untuk turun level dan berbicara tentang pasar sekunder.

Pasar Sekunder

Pasar sekunder hanya di antara para investor, dan tidak melibatkan perusahaan.

Hedge fund, pensiun, dan investor institusional lainnya masih berpartisipasi, akan tetapi di sini juga investor individu dapat membeli saham baik itu melibatkan pembelian saham perusahaan individu atau pun campurannya dalam dana yang diperdagangkan di bursa. Ini adalah pasar sekunder di mana orang dapat melakukan investasi tanpa menghabiskan miliaran rupiah dalam bentuk saham.

Biasanya, harga saham berdasarkan orang yang membeli dan menjualnya terdaftar secara publik di bursa, tetapi tidak harus demikian.

Pasar Over The Counter (OTC)

Bursa saham utama seperti NYSE, Nasdaq dan London Stock Exchange memiliki persyaratan tertentu yang harus dipenuhi perusahaan agar memenuhi syarat untuk pencatatan. Ini termasuk pengajuan publik atas informasi keuangan tertentu serta prakiraan prospek bersama dengan kebutuhan untuk mempertahankan harga saham tertentu.

Jika perusahaan tidak dapat atau tidak mau memenuhi standar ini, mereka memiliki pilihan untuk melakukan penjualan saham over-the-counter (OTC). Daripada terdaftar secara publik di bursa, Anda biasanya menemukan informasi investor di tempat-tempat seperti situs web perusahaan.

Saat Anda membeli dan menjual saham OTC, tidak ada harga publik dan setiap transaksi diselesaikan antar individu. Di sinilah konsep pembuat pasar masuk.

Jika Anda ingin menjual saham, satu orang mungkin bersedia membeli dari Anda dengan harga tertentu, dan jika Anda ingin membeli dari mereka, harganya akan berbeda. Pialang dan lainnya yang bertindak sebagai pembuat pasar menghasilkan uang dari perbedaan antara harga bid dan ask ini.

Kelemahan dari pasar OTC adalah tidak ada satu pun harga publik yang ditetapkan, sehingga pasar tidak transparan. Anda harus percaya dengan siapa Anda berurusan, dan berhati-hatilah karena mereka mungkin bertindak berdasarkan informasi yang tidak Anda miliki.

Mengapa Saham Naik dan Turun?

Ada sejumlah faktor mendasar yang dapat mempengaruhi naik atau turunnya saham. Akan tetapi, konsep yang paling esensial dan belum sempurna adalah hukum dasar penawaran dan permintaan.

Ketika ada permintaan tinggi untuk saham tertentu dan hanya sedikit orang yang memegang saham itu yang menjual, maka harganya akan naik. Sebaliknya, jika ada permintaan rendah dengan banyak penjual, itu akan mendorong harga saham turun.

Faktor-faktor yang mendorong permintaan adalah data dan kinerja dan pendapatan perusahaan, tetapi bisa juga sebagian karena spekulasi. Misalnya, bagaimana investor memandang dan merasakan profitabilitas perusahaan dapat menentukan apakah mereka membeli atau menjual. Jika sebuah perusahaan dianggap memiliki produk baru yang sangat diantisipasi keluar, stok mereka mungkin naik.

Di sisi lain, perusahaan juga dapat terpengaruh oleh kondisi ekonomi di luar kendali mereka. Misalnya, anjuran untuk tetap tinggal di rumah di banyak negara bagian yang terkait dengan Covid-19 menyebabkan penurunan stok minyak karena orang-orang yang tidak berpergian ke mana-mana menyebabkan permintaan gas menurun dan menyebabkan kelebihan pasokan minyak. Akibat Covid-19, orang-orang memilih untuk melindungi uang mereka.

Meskipun ada banyak alasan mengapa saham naik dan turun dengan sendirinya, terkadang tren pasar secara keseluruhan akan membantu mendorongnya ke satu arah atau yang lain.

bull vs bear market

Bull Market

Pasar bullish didefinisikan sebagai memiliki kenaikan 20% dalam harga saham setelah periode penurunan harga saham yang berkepanjangan. Bull market terjadi karena ada optimisme yang meluas tentang ekonomi.

Umumnya, ketika orang berpikir semuanya berjalan baik, mereka cenderung memasukkan lebih banyak uang ke pasar saham karena ada lebih banyak peluang untuk pengembalian yang lebih tinggi.

Begitu berada di pasar bullish, akan tetap seperti itu sampai ada penurunan besar di pasar. Namun pada akhirnya, apa yang naik harus turun juga.

Bear Market

Bear market ditandai oleh penurunan 20% harga saham setelah periode kenaikan harga saham yang berkepanjangan.

Secara umum, hal ini dipicu oleh peristiwa ekonomi yang tampaknya menandakan kesulitan ekonomi. Itu bisa jadi karena sejumlah alasan termasuk masalah dengan perdagangan, tanda-tanda deflasi yang akan merugikan belanja konsumen dan PHK yang mempengaruhi banyak sektor ekonomi.

Apa pun alasan stresnya, ketika orang memiliki kekhawatiran finansial, mereka cenderung menghindari pengembalian yang lebih tinggi yang ditawarkan oleh investasi di saham demi investasi dengan pengembalian yang terjamin seperti obligasi, anuitas dan Certificates of Deposit (CD) atau surat berharga.

Sisi negatifnya di sini adalah ada kemungkinan bahwa Anda mungkin tidak menghasilkan cukup uang dari investasi Anda, untuk mengimbangi inflasi jika ekonomi bangkit kembali dalam waktu yang relatif singkat, tetapi ada rasa aman mengetahui bahwa Anda tidak kehilangan uang secara fisik.

Dengan demikian, satu-satunya cara Anda menghasilkan atau kehilangan uang dalam saham adalah dengan menjualnya, sehingga Anda dapat mempertahankannya dan berharap bahwa seiring waktu, pasar akan bangkit kembali. Kenali juga istilah ARA dan ARB dalam saham.

Bagaimana Cara Membaca Saham?

Bagian penting dari memahami cara kerja pasar saham adalah mengetahui cara membaca saham. Akan tetapi, jika Anda pernah mencoba membaca tabel stok, Anda akan melihat serangkaian singkatan dan angka. Apa maksud mereka semua? Mari kita kupas secara tuntas!

Setiap perusahaan memiliki simbol perdagangan yang biasanya disingkat (misalnya, simbol untuk Gudang Garam adalah GGRM). Angka pertama yang biasanya Anda perhatikan di outlet berita keuangan besar mana pun dengan pelacak saham adalah harga saham saat ini.

Jika Anda melihat tabel saham, biasanya itu termasuk perubahan year-to-date (YTD). Ini biasanya dinyatakan sebagai persentase dan menunjukkan bagaimana harga saham tertentu telah berubah sejak awal tahun.

Anda juga dapat menemukan harga tertinggi dan terendah dalam 52 minggu terakhir dan jumlah dividen. Tabel saham atau kutipan saham juga dapat menyertakan harga perdagangan terakhir hari itu, dan juga selisih bersih, yang merupakan perubahan antara harga penutupan hari ini dibandingkan dengan harga penutupan hari perdagangan sebelumnya. Beberapa orang menggunakan moving average sebagai indikator utama.

Terlebih lagi, Anda dapat meneliti perusahaan yang diperdagangkan di pasar saham dengan beberapa cara:

  • Kunjungi publikasi keuangan besar untuk melihat bagaimana harga saham bergeser selama periode waktu yang berbeda.
  • Mencari dokumen perusahaan.
  • Temukan informasi lebih lanjut tentang sebuah perusahaan dan lakukan analisa kualitatif.

Menggunakan Grafik Lilin

Saat mencoba mencari tahu bagaimana kinerja saham tertentu, ada banyak cara untuk menggunakan data yang ada untuk mengukurnya.

Misalnya, grafik garis standar menunjukkan naik turunnya kinerja saham. Lalu ada grafik kandil. Juga dikenal sebagai grafik kandil Jepang, grafik ini menggali lebih dalam dengan menunjukkan kepada Anda pola pembelian dan penjualan aktual selama periode waktu tertentu.

Sementara grafik lilin menunjukkan pola dan bagaimanasaham bergerak dan berkinerja, itu tidak memberi tahu Anda mengapa saham bergerak seperti itu.

Pedagang harian menggunakan pergerakan grafik ini dan mencoba menemukan pola sehingga mereka dapat memilih saham untuk dibeli sebagai investasi jangka pendek, sambil mencoba menjual sebelum saham turun lagi.

Masalah umum dengan strategi investasi seperti itu adalah sulitnya menentukan waktu pasar yang tepat. Selain itu, tarif pajak capital gain atas setiap laba lebih tinggi jika Anda memegang saham kurang dari setahun.

Penting untuk dicatat bahwa meski mengalami pasang surut, jika Anda berinvestasi di pasar saham selama bertahun-tahun, indeks LQ45 rata-rata tumbuh lebih dari 7% setelah inflasi. Karena alasan ini, banyak investor memilih untuk melihat pasar saham dalam jangka panjang.

Bagaimana Anda Berinvestasi di Pasar Saham?

Ada beberapa cara untuk berinvestasi di pasar saham. Itu tergantung pada beberapa hal: kerangka waktu Anda, tanggal target, tingkat kenyamanan, dan toleransi terhadap risiko.

pasar saham

Misalnya, jika Anda memiliki lebih banyak waktu untuk berinvestasi (sebut saja lebih dari 30 tahun) dan memiliki tingkat kenyamanan yang tinggi dengan risiko, pendekatan Anda akan berada di sisi agresif. Di sisi lain, jika Anda lebih tua dan memiliki lebih sedikit waktu untuk berinvestasi di pasar saham, dan tidak nyaman dengan risiko, pendekatan Anda akan mengarah ke konservatif.

Berikut adalah beberapa jenis akun investasi dan sarana untuk berinvestasi:

  • Membeli saham individual: Anda harus memahami tren industri, dan tetap mengikuti berita tentang perusahaan tempat Anda membeli saham. Anda juga perlu membelinya melalui pialang saham, online, atau lainnya.
  • Reksa dana: Reksa dana adalah program investasi yang mengumpulkan dana dari banyak investor untuk membeli aset. Tujuannya adalah berinvestasi untuk mencapai pendapatan atau pertumbuhan, reksa dana dikelola secara profesional, dan mayoritas berinvestasi dalam portofolio yang terdiversifikasi yang terdiri dari berbagai jenis aset seperti saham, obligasi, dan sekuritas lainnya.
  • Reksa dana indeks dan ETF:  Jika saham dan reksa dana memiliki anak atau cabang, Anda akan mendapatkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Seperti reksa dana, ETF memiliki sekeranjang aset, seperti saham, obligasi, komoditas, dan mata uang, hanya saja mereka berdagang seperti halnya saham. Adapun bagaimana harga mereka ditentukan, mereka ditentukan oleh kekuatan pasar, dan mereka diperdagangkan kembali sepanjang hari kerja di bursa saham. Ini bagus untuk investor pemula yang tidak yakin harus membeli apa.

Tetapkan Anggaran Anda

Seperti yang telah diketahui, “Membutuhkan uang untuk menghasilkan uang.” Bagaimana Anda tahu jika Anda siap berinvestasi? Pertama, Anda harus memiliki cukup uang untuk menutupi pengeluaran dan tagihan bulanan Anda, memiliki tabungan jika terjadi pengeluaran darurat, dan mengendalikan pembayaran hutang Anda.

Selanjutnya, cari tahu seberapa banyak Anda mampu menganggarkan dana untuk investasi saham Anda. Idealnya, strategi investasi yang baik berarti mampu berinvestasi secara terus menerus untuk jangka waktu yang lama.

Saat ini, ada beberapa platform dan aplikasi online tempat Anda dapat mulai berinvestasi di pasar saham, yang penting adalah membuat bola bergulir sekarang. Dengan cara itu, ketika Anda memiliki lebih banyak uang untuk berinvestasi, Anda telah membuat terobosan dan mengembangkan kebiasaan.

Diversivikasi Adalah Kuncinya

Saat berinvestasi, Anda pasti ingin selalu memikirkan diversifikasi. Inti dari diversifikasi adalah melindungi investasi Anda dari risiko. Akan ada saat-saat ketika pasar saham secara keseluruhan berkinerja bagus, dan pada saat-saat lain juga pasar saham akan ambruk.

Namun, biasanya ada sedikit kebingungan tentang apa sebenarnya diversifikasi itu. Diversifikasi yang tepat bukan hanya tentang memiliki banyak jenis investasi yang berbeda di akun yang berbeda.

Anda pasti ingin memiliki campuran kelas aset yang bagus, seperti saham, obligasi, dan setara kas. Saham biasanya berisiko lebih tinggi tetapi memiliki potensi keuntungan yang lebih tinggi, dan obligasi berisiko lebih rendah tetapi juga memiliki keuntungan lebih rendah.

Diversifikasi berarti memiliki jenis investasi berbeda yang merespons peristiwa yang terjadi di dunia secara berbeda. Campuran investasi ini juga bertindak berbeda tergantung pada kondisi pasar. Dan di dalam setiap kelas aset, Anda mungkin memiliki rangkaian investasi yang berbeda.

Ikuti Minat Anda

Jika Anda memilih untuk pergi ke jalur investasi aktif, pertimbangkan perusahaan dan industry mana yang sekiranya Anda memiliki minat alami. Jika Anda sudah mengetahui, akan lebih mudah untuk mengetahui apa yang terjadi dengan investasi Anda. Apakah anda siap untuk memulai?

Sebagai investor aktif, Anda harus selalu mengetahui apa yang terjadi di dunia, tren pasar, serta perubahan ekonomi dan politik yang dapat memengaruhi kinerja investasi Anda.

Untuk tetap tahu, Anda dapat menggunakan laporan penelitian dari firma penasihat saham atau pialang saham, dan berlangganan buletin. Meskipun tidak ada cara untuk memprediksi masa depan, semakin banyak penelitian yang Anda lakukan dan pengetahuan yang Anda miliki, semakin baik tempat Anda berada untuk membuat keputusan yang tepat.

Apakah Anda lebih seperti investor pasif? Jika demikian, kemungkinan besar Anda akan fokus berinvestasi di sekuritas yang dapat memberikan keuntungan dalam jangka panjang. Dengan pendekatan ini, Anda mungkin ingin mencoba mencocokkan indeks pasar yang luas. Ini berarti dalam hal diversifikasi, keuntungan, dan biaya yang rendah.

Sekarang setelah Anda memahami apa itu pasar saham dan bagaimana cara kerjanya, semoga Anda tidak merasa kewalahan atau terintimidasi dengan memulai.

Ingat, situasi keuangan setiap orang itu berbeda. Jika Anda tidak yakin apakah strategi investasi tertentu tepat untuk Anda, yang terbaik adalah mengandalkan penasihat penasihat keuangan yang dapat memberi Anda nasihat tentang situasi keuangan pribadi Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *